Pedagang Hewan Qurban Sepi Pembeli, Harga Tetap Stabil

  • Whatsapp
Hewan ternak Qurban Kerbau, pada salah satu penjual mengatakan sepi pembeli, hal ini diperkirakan karena wabah corona yang tengah melanda, sehingga perekonomian berimpas pada sepinya para pembeli hewan qurban. (foto-Kabargayo)

Kabargayo.com, Takengon; Sejumlah pedagang hewan ternak di seputaran Kota Takengon mengaku, permintaan hewan ternak jelang Idul Adha 2020 turun drastis. Permintaan hewan ternak turun hingga 40-50 persen dibandingkan tahun lalu. 

Salah seorang pedagang ternak kambing di Desa Kebet Kecamatan Bebesen Adi mengatakan, sepekan sebelum pelaksanaan hari raya ini permintaan kambing qurban terbilang sepi, begitu juga penjualan Kerbau dan Sapi. Penurunan mencapai 40 persen.

“Sekarang sepi, biasanya satu bulan sebelum idul adha, sudah pesan atau memberikan panjar. Ini sangat sedikit sekali,” Adi sambil mengatakan kalau harga tetap stabil, (25/7).

Meski begitu, saat ini harga hewan relatif normal, yakni sekitar Rp.3-3,5 juta per ekor kambing Bengala. Ia berharap, dua hari ini mendekati hari raya Idul Adha nanti permintaan hewan ternak meningkat.

“Untuk tahun lalu penjualannya sampai 20 ekar kebau begitu juga sapi, untuk tahun ini saya belum tahu. Namun kemungkinan pasti sepi karena dampak corona sendiri,” Adi saat didatangi tengah memberishkan kandang.

Pedagang lainya, Aman Santi dikawasan pegasing mengatakan, adapun pembeli hewan ternak hanya dari kalangan pegawai negeri. Biasanya pembeli ramai dari masyarakat umum yang datang dari pedesaan. “Mereka membeli dengan harga hewan qurban dengan nilai Rp30 juta. Bisa begitu. Tahun ini tidak sangat sepi,” ujar Aman Santi.

Dijelaskan Aman Santi, untuk satu ekor kerbau dengan nilai harga Rp19 juta bisa menghasilkan daging sebanyak 110 kilogram. Lain itu kerbau dengan harga Rp16 juta jarang ada di pasaran atau sesama penjual hewan qurban.

Menurutnya faktor terbesar kenapa masyarakat “surut” berqurban karena faktor wabah corona yang tengah melanda dunia, sehingga berpengaruh kesemua tatanan kehidupan dan harga, begitu juga harga kopi yang menjadi komoditi unggulan masyarakat kota Dingin Takengon. (KG45)

Kabargayo.com menerima kiriman artikel dari pembaca, kirim ke email: beritagayo@gmail.com dengan biodata diri.
  • Whatsapp

Related posts