Lab Kateterisasi Datu Beru Sudah Tangani 15 Pasien Jantung

 

img-20160815-wa054-640x426.jpgTAKENGON-Sejak resmi beroperasi pada 15 Agustus 2016 lalu, Laboratorium Kateterisasi Jantung RSU Datu Beru Takengon sudah menangani setidaknya 15 orang pasien penyakit jantung.

“Hingga saat ini sudah ada 15 pasien, dan semuanya dapat dilayani atau ditangani dengan hasil yang memuaskan,” ungkap Direktur RSU Datu Beru, dr. Hardi Yanis, kamis (01/09/2016) di Takengon.

Bahkan, kata Hardi diantara 15 orang tersebut ada 2 pasien yang penyakitnya tergolong parah dan biasanya harus diambil tindakan operasi by pass untuk mengatasinya, namun dengan alat yang dimiliki Datu Beru kedua pasien tersebut juga dapat ditangani tanpa harus menjalani operasi by pass.

Hadirnya pelayanan Lab Kateterisasi di RSU Datu Beru menurut Bupati Aceh Tengah, Nasaruddin merupakan suatu program pelayanan kesehatan yang monumental untuk membantu masyarakat khususnya di wilayah tengah Aceh ataupun Aceh secara umum.

Pasalnya, banyaknya warga penderita penyakit jantung dan pembuluh darah masih belum berimbang dengan ketersediaan unit layanan. Seperti di Aceh, pelayanan kateterisasi jantung selama ini hanya ada di Rumah Sakit Zainoel Abidin Banda Aceh, itupun harus antri berhitung bulan bagi seorang pasien untuk mendapatkan pelayanan.

“Hadirnya unit lab kateterisasi Jantung merupakan bagian dari komitmen Pemerintah Daerah dalam meningkatkan pelayanan kesehatan bagi masyarakat,” ujar Nasaruddin.
Secara umum di Indonesia menurut seorang Konsultan Penyakit Jantung Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta DR. dr. Muhammad Yamin, unit Lab Kateterisasi Jantung masih sangat sedikit.

“Patut disyukuri, tidak banyak daerah yang memiliki unit lab kateterisasi jantung, bahkan ada daerah provinsi yang belum punya, memang ini juga tergantung komitmen pimpinan daerahnya,” kata Yamin yang turut hadir ketika Lab Kateterisasi Jantung RSU Datu Beru diluncurkan.

Yamin juga mengakui Unit Lab kateterisasi Jantung yang ada di Takengon menjadi yang pertama dimiliki daerah setingkat kabupaten dan kota di luar pulau Jawa.(Rel)

Komentar Anda
SHARE